Miller mengejutkan Jerez untuk membungkam orang-orang yang ragu dengan gaya

Halo Bikerzzz…
Jack Miller, sang pembalap MotoGP asal Australia, hari ini mengejutkan dunia balap MotoGP. Setelah menjuarai GP Jerez 2021 malam ini, dengan mengalahkan Pole sitter Fabio Quartararo yang harus tercecer dari grup terdepan. Dia dihapuskan dan dijadwalkan dari setiap sudut setelah awal yang bergejolak hingga 2021. Tapi Jack Miller (Tim Lenovo Ducati) membungkam semua kritik itu dengan mengejutkan dunia roda dua dan mengambil kemenangan yang tidak mungkin di Red Bull Spanish Grand Prix pada hari Minggu. Pembalap Australia itu adalah oportunis utama saat ia menerkam seluruh masalah serius yang membuat Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha MotoGP) jatuh dari keunggulan dua detik yang nyaman ke luar sepuluh besar hanya dalam beberapa lap. Bergabung dengan Miller di podium adalah pemimpin baru Kejuaraan Dunia MotoGP ™ Francesco Bagnaia, menjadikannya Ducati 1-2 pertama dalam tiga tahun, dan Franco Morbidelli dari Petronas Yamaha SRT.

Dimulai dari luar barisan depan, Miller meraih holeshot saat pole sitter Quartararo mundur dari garis. Pembalap Prancis itu tenggelam di tikungan pertama dan tertinggal di urutan keempat, tepat di depan pemain Aprilia Racing Team, Aleix Espargaro, yang memiliki awal yang kuat untuk menemukan dirinya di urutan kelima. Di belakang lurus untuk pertama kalinya dan itu Miller yang memimpin jalan dari Morbidelli dan Bagnaia.

Alex Marquez dari LCR Castrol Honda terjatuh pada lap pembukaan untuk menjadikannya tiga DNF dalam empat balapan pertama tahun 2021 untuk HRC man. Dia bergabung dengan kerikil Jerez oleh Brad Binder dari Red Bull KTM Factory Racing, yang tersingkir di awal Lap 2. Di depan, Bagnaia dan Quartararo mulai bertukar tempat berkali-kali di posisi ketiga. Pertama, orang Prancis itu naik ke bagian dalam pada sektor pembuka sebelum peluru Bologna dari Bagnaia melesat kembali ke Tikungan 6. Kemudian, untuk kedua kalinya, Quartararo berada di depan Bagnaia, kali ini di tikungan terakhir sebelum melakukan pertahanan ke sudut pertama untuk memastikannya tetap seperti itu.

Pada Lap 3 kami mengalami faller tiga di GP Spanyol karena Alex Rins (Team Suzuki Ecstar) membuat lupa dua minggu dengan kecelakaan kedua berturut-turut. Pria Suzuki itu melebar di Tikungan 6 dan ujung depannya tersapu untuk mengakhiri harapan Jerez-nya. Lebih jauh ke depan, Quartararo menukik ke dalam diri mantan rekan setimnya Morbidelli untuk posisi kedua, dengan Aleix Espargaro menemukan jalan melalui Bagnaia untuk yang keempat pada waktu yang sama.

Rencana El Diablo datang dengan baik saat dia memukul ke grup terdepan dengan gerakan sempurna satu inci ke Miller di tikungan terakhir. Lonceng peringatan pasti berdering untuk Morbidelli di urutan ketiga ketika pabrikan Yamaha itu segera meletakkan palu dan mengulurkan empat persepuluh di atas pembalap Australia itu dalam jarak satu putaran. Rekor lap baru di sekitar Circuito de Jerez – Angel Nieto satu lap kemudian dan Putaran 4 Kejuaraan Dunia MotoGP ™ mengikuti skrip pemain berusia 22 tahun itu.

Pembalap Australia itu telah mengakui dalam beberapa pekan terakhir bahwa dia berada di parit setelah awal yang mengecewakan tahun ini, tetapi dia pasti mengertakkan gigi dan menggali di sini. Quartararo hanya mampu menjadi sepersepuluh lebih cepat dari pembalap Ducati dengan selisih tiga perempat detik dengan tujuh lap selesai. Saat Quartararo menyisihkan keunggulannya menjadi lebih dari satu detik untuk pertama kalinya, Aleix Espargaro merosot satu tempat kembali ke posisi kelima setelah jatuh ke garis bidik Ducati Bagnaia di lini belakang. Saat salah satu pebalap Ducati bergerak maju, yang lain jatuh: rookie Enea Bastianini menghantam geladak di Tikungan 2 – DNF pertamanya tahun ini.

Bagnaia telah melihat dari dekat Espargaro Aprilia dan telah menempelkan dirinya pada roda belakang A-Spec Yamaha M1 Morbidelli. Pandangan pertamanya dari dalam adalah menuruni bukit ke Belokan 6, tapi tidak ada jalan lewat. Binder kemudian mengalami kecelakaan kedua pada hari itu setelah melakukan remount sebelumnya; Mr. Sunday MotoGP ™ mengalami sore yang tidak biasa di Andalucia. Sepasang partner VR46 Academy terus menjadi tak terpisahkan dalam pertarungan memperebutkan tempat podium terakhir, sebelum akhirnya Bagnaia mendapatkan caranya sendiri di tikungan terakhir. Dia memanfaatkan kesalahan dari orang Petronas dengan sempurna.

Tiba-tiba di depan, itu bukanlah pelayaran biasa yang biasa kami lakukan untuk Quartararo. Keunggulan pria Prancis itu terpotong dari hampir dua detik menjadi tidak ada dalam waktu hanya satu lap. Itu bagus dan benar-benar permainan untuk kejayaan GP Spanyol dengan sepuluh lap tersisa. Hebatnya, Miller kemudian memimpin langsung ke start-finish untuk memulai Lap 16 dari 25, dengan kesalahan yang tidak diketahui pasti menghentikan kemajuan Quartararo. Dalam waktu setengah lap, pembalap Australia itu unggul setengah detik. Rasa geli terpancar di wajah semua orang yang menonton drama di Jerez saat Quartararo mulai jatuh seperti batu.

Miller jelas 1,5 detik dalam sekejap mata. Quartararo di belakang hampir satu detik lebih lambat dari Bagnaia dan Morbidelli dan harapan untuk naik podium telah menguap. Dia adalah bebek duduk saat kedua pembalap Ducati dan Yamaha berhasil melewatinya. Mereka mengantri di belakang pemimpin Kejuaraan Dunia segera dan dengan tujuh lap tersisa Nakagami, Mir dan Espargaro semua mendorong untuk melewatinya untuk menurunkannya ke posisi ketujuh – Espargaro pecundang kunci dalam pertarungan itu saat pria Aprilia kalah dari Nakagami dan Mir saat ditahan oleh pria pabrikan Yamaha.

Lima lap dari Grand Prix Spanyol yang luar biasa masih tersisa dan Quartararo didorong keluar dari sepuluh besar oleh Pol Espargaro; pernyataan yang tidak terpikirkan sepuluh menit sebelumnya. Beberapa lap lagi berlalu dan pastinya tidak akan ada lagi drama karena keunggulan Miller dikurangi menjadi sedetik oleh rekan setimnya Bagnaia. Bisakah Thriller bertahan untuk kemenangan pertama Ducati? Mereka adalah beberapa lap terakhir yang menegangkan tetapi nomor 43 bertahan dan, untuk pertama kalinya sejak TT Belanda 2016, Miller mengambil bendera kotak-kotak balapan MotoGP ™ – Ducati pertama di Jerez selama 15 tahun.

Ada senyum lebar pada tiga orang bijak Ducati, Dall’Igna, Tardozzi dan Ciabatti ketika Bagnaia melewati garis di urutan kedua juga. 1-2 untuk Ducati pertama dalam waktu kurang dari tiga tahun dan yang pertama mereka alami di Jerez. Morbidelli berada di urutan ketiga juga – pemain lain yang membungkam beberapa orang yang ragu-ragu. Pelatih asal Italia itu menepuk dadanya dengan gembira dan menyatakannya “sebaik kemenangan” di Parc Ferme sesudahnya. Ada lebih banyak kegembiraan Jerez untuk Takaaki Nakagami ketika pria LCR Honda Idemitsu menyamai hasil MotoGP ™ terbaik dalam karirnya dengan tempat keempat. Pembalap Jepang itu menyingkirkan dakwaan terlambat dari Juara Dunia Joan Mir (Tim Suzuki Ecstar), yang terpaksa harus puas di posisi kelima.

Aprilia finis paling dekat dengan juara balapan MotoGP ™, tetapi sulit untuk tidak menganggapnya sebagai peluang yang terlewatkan untuk Aleix Espargaro. Pembalap Spanyol itu pulang di tempat keenam, hanya terpaut 5,164 detik dari Miller. Monster Energy Yamaha MotoGP Maverick Viñales meraih tempat ketujuh, di depan Johann Zarco dari Pramac Racing di urutan kedelapan. Marc Marquez dari Repsol Honda bangkit kembali dari kecelakaan Pemanasannya untuk mengambil tempat kesembilan yang terpuji. Tempat terakhir dalam sepuluh besar jatuh ke tangan rekan setim Juara Dunia delapan kali Pol Espargaro.

Quartararo akhirnya tertatih-tatih di rumah di urutan ketiga belas dan, sebagai akibatnya, menyerah memimpin Kejuaraan Dunia MotoGP ™. Saat kita menuju Le Mans untuk Babak 5, Bagnaia memimpin pengejaran gelar kelas utama untuk pertama kalinya dalam karirnya tetapi hanya memiliki keunggulan dua poin atas apa yang akan menjadi orang Prancis yang bersemangat di kandang sendiri pada waktu berikutnya.

Sepuluh teratas:

  1. Jack Miller (Tim Lenovo Ducati)
  2. Francesco Bagnaia (Tim Lenovo Ducati) + 1.912
  3. Franco Morbidelli (Petronas Yamaha SRT) + 2.516
  4. Takaaki Nakagami (LCR Honda Idemitsu) + 3.206
  5. Joan Mir (Tim Suzuki Ecstar) + 4.256
  6. Aleix Espargaro (Aprilia Racing Team Gresini) + 5.164
  7. Maverick Vinales (Monster Energy Yamaha MotoGP) + 5.651
  8. Johann Zarco (Pramac Racing) + 7.161
  9. Marc Marquez (Tim Repsol Honda) + 10.494
  10. Pol Espargaro (Tim Repsol Honda) + 11.776

#MotoGP.com

About PapabikerZ 230 Articles
Seorang anak cucu Adam yang bergelut dengan rutinitas duniawi dan mencoba mendokumentasikan beberapa momennya lewat artikel di Wordpress

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan