Melengserkan Raja: Razgatlioglu mengakhiri rekor Rea setelah dinobatkan sebagai Juara 2021

Setelah 13 putaran dan 35 balapan Kejuaraan Dunia Superbike MOTUL FIM 2021, Juara baru telah dinobatkan: Toprak Razgatlioglu (Pata Yamaha dengan Brixx WorldSBK) adalah Juara Dunia baru dalam Kejuaraan berbasis sepeda produksi tercepat di dunia, mengakhiri bersejarah dijalankan oleh saingan gelar Jonathan Rea (Kawasaki Racing Team WorldSBK), menyangkal Ulsterman mahkota ketujuh berturut-turut.

Dalam kampanye keduanya bersama Yamaha setelah beralih dari Kawasaki Puccetti Racing pada awal kampanye 2020, Juara terbaru WorldSBK telah berada di paddock WorldSBK sejak Superstock Eropa 600 hari, mengklaim gelar itu pada 2015 sebelum pindah ke European Superstock 1000 untuk dua tahun dan kemudian WorldSBK pada tahun 2018.

Razgatlioglu mengklaim tiga kemenangan dalam kampanye pertamanya bersama Yamaha pada 2020 dan melanjutkannya pada kampanye 2021, dengan 13 kemenangan pada 2021 serta 28 podium dalam 35 balapan; menempatkan bintang Turki di, atau mendekati puncak, dari semua metrik jika dibandingkan dengan pebalap Yamaha lainnya di WorldSBK. Dengan kesuksesannya pada tahun 2021, ia menjadi pembalap Yamaha kedua yang menjadi Juara Dunia di WorldSBK, setelah Amerika Ben Spies pada tahun 2009, dan pebalap berbeda ke-18 yang dinobatkan di WorldSBK.

Kampanye perebutan gelar Razgatlioglu sedang berlangsung di MotorLand Aragon dengan bintang Turki itu mengklaim podium pertamanya di Race 1 sebelum dua finis keenam lebih lanjut memulai musimnya. Seminggu kemudian dan WorldSBK menghantam Circuito Estoril dengan Razgatlioglu memulai tujuh balapan di mimbar, meskipun kemenangan pertama kampanye 2021-nya akan datang di putaran ketiga kampanye.

Saat WorldSBK menuju ke Italia, Razgatlioglu mengklaim dua kemenangan pertamanya musim ini di Sirkuit Dunia Misano “Marco Simoncelli”, meskipun awal yang kuat dari Rea untuk musim ini, dengan empat kemenangan dalam sembilan balapan pertama, berarti Razgatlioglu tertinggal 20 poin menjelang balapan. kembalinya WorldSBK ke Inggris; Putaran yang akan memberikan putaran besar dalam perburuan gelar.

Sesi Tissot Superpole yang terkena hujan membuat Razgatlioglu memulai Race 1 dan Tissot Superpole Race dari urutan ke-13, tetapi start Turki itu segera memimpin Race 1 setelah start yang luar biasa seperti Ayrton Senna, memberinya kesempatan untuk meraih kemenangan dan menutup kesenjangan untuk Rea bahkan lebih. Minggu tiba di Donington Park dan ada putaran terakhir di toko ketika Rea jatuh di Race 2 di kandang sendiri, finis di tempat ke-20 dan kehilangan poin, dengan Razgatlioglu mengklaim kemenangan dan, dengan itu, memimpin Kejuaraan untuk pertama kalinya.

Selanjutnya adalah Assen dan Rea yang mengakhiri akhir pekan dengan memimpin Kejuaraan setelah hat-trick kemenangan, tetapi drama tidak pernah jauh dari Razgatlioglu finis di posisi ketiga di Race 1 dan Superpole Race sebelum DNF dari Race 2 setelahnya. Garrett Gerloff (Tim GRT Yamaha WorldSBK) menabrak bintang Turki itu di Tikungan 1 pada Lap 1; Kemenangan Rea dan non-skor Razgatlioglu membawa Championship memimpin dengan 37 poin.

Dua sirkuit baru memberikan tantangan baru saat Agustus datang dengan Autodrom Most menandai kembalinya Putaran Ceko dan Circuito de Navarra mengadakan Putaran Navarra untuk pertama kalinya. Razgatlioglu menanggapi kekecewaan Assen dengan podium di semua enam balapan di dua tempat baru, termasuk tiga kemenangan; pertarungan putaran terakhir yang luar biasa dengan Scott Redding (Aruba.it Racing – Ducati) salah satu dari banyak momen luar biasa sepanjang musim 2021. Race 1 juga merupakan balapan kedua yang membuat Rea tersingkir dan, sementara ia mempertahankan keunggulan Championship, jaraknya berkurang menjadi tiga poin setelah Most. Hasil di Navarra berarti pasangan ini meninggalkan Navarra Round pertama dengan 311 poin; tanda betapa ketatnya pertarungan perebutan gelar setelah pertempuran yang lebih luar biasa sepanjang akhir pekan.

Wilayah yang familiar kembali ketika WorldSBK menuju ke Magny-Cours pada tanggal September yang lebih awal dari biasanya, dengan Razgatlioglu meraih dua kemenangan dan Rea satu; tapi ternyata tidak sesederhana itu. Razgatlioglu mengira dia telah mengambil hat-trick WorldSBK pertamanya tetapi, setelah Race 2, diumumkan bahwa dia akan diturunkan satu tempat di Superpole Race karena melebihi batas lintasan menyusul protes dari Kawasaki. Setelah peristiwa dramatis di Prancis, selisih hanya tujuh poin menuju sundulan tiga kali di Catalunya, Jerez dan Portimao.

Hujan turun menjelang Race 1 di Circuit de Barcelona-Catalunya tetapi Razgatlioglu mampu menunjukkan kecepatan yang cepat sebelum masalah teknis memaksanya keluar dari balapan dari posisi terdepan, hanya yang terbaru dari serangkaian tikungan dalam pertarungan Kejuaraan. Akhir pekan Jerez yang tragis terjadi hanya seminggu kemudian, menyusul meninggalnya pebalap WorldSSP300 Dean Berta Vinales, dengan Razgatlioglu mengklaim dua kemenangan dari dua setelah pembatalan Balap Superpole. Portimao menandai akhir dari triple header dan itu terbukti menjadi akhir pekan rollercoaster di sirkuit yang dikenal sebagai rollercoaster. Rea mengalami dua kecelakaan di Race 1 dan Superpole Race, tidak mencetak poin di sirkuit yang sangat sukses hingga kemenangan Race 2, sementara Razgatlioglu mengklaim kemenangan Race 1 dengan susah payah sebelum tempat keenam di Superpole Race, diadakan di kondisi basah. Di Race 2, giliran Razgatlioglu yang mengalami crash di Portimao. Dalam waktu beberapa jam, keunggulan Razgatlioglu berubah dari 49 poin menjadi 24 dengan dua putaran tersisa.

Pada ronde kedua terakhir di Argentina, Razgatlioglu mampu memperpanjang keunggulan gelarnya menjadi 30 poin menyusul dua kemenangan lagi meskipun Rea mampu mengalahkan Razgatlioglu di Race 2, memastikan jarak tidak semakin melebar. Duo ini berjuang keras di San Juan, kembali ke kalender, tema yang telah terjadi sepanjang musim 2021. Dengan hasil di Argentina, gelar tersebut dijamin menjadi finis spektakuler di Indonesia.

Gelar ditentukan dalam Race 1 di Sirkuit Jalan Internasional Pertamina Mandalika yang baru setelah pertarungan tiga arah yang epik antara tiga besar di Kejuaraan yang berlangsung selama 20 lap. Terlepas dari kemenangan Rea, Razgatlioglu pulang di tempat kedua yang cukup baginya untuk mengakhiri rentetan gelar Rea dan menjadi Juara Dunia 2021.

Ucapkan selamat kepada Razgatlioglu atas Kejuaraan WorldSBK pertamanya menggunakan tagar #OnTOPrak di media sosial!
#WSBK.com

Pilih Honda Scoopy favoritmu disini!!!
About PapabikerZ 392 Articles
Seorang anak cucu Adam yang bergelut dengan rutinitas duniawi dan mencoba mendokumentasikan beberapa momennya lewat artikel di Wordpress

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan