Bagnaia juarai GP San Marino 2021, klasemen pembalap Makin sengit

Halo Bikerzzz…

Setelah menunggu tiga tahun untuk kemenangan perdananya di MotoGP ™, Francesco Bagnaia sekarang memiliki dua kemenangan berturut-turut dengan cepat setelah ia menahan pukulan keras Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha MotoGP) di lap terakhir lainnya di Grand Prix Octo San Marino. Pembalap Ducati Lenovo itu mempertahankan keberaniannya untuk minggu kedua berturut-turut untuk meraih kemenangan di Misano, sementara upaya spektakuler dari Enea Bastianini (Avintia Esponsorama) membuat rookie itu meraih podium kelas utama pertama.

Jalannya balapan
Poleman Pecco tidak menunggu begitu lampu dimatikan, dengan pebalap Italia itu membuat holeshot di depan rekan setimnya Jack Miller (Ducati Lenovo Team), yang melakukan tendangan sudut pembuka yang brilian untuk mendahului Quartararo ke P2. Seperti biasa, tidak mungkin untuk mengalihkan pandangan Anda dari aksi lap pembuka saat para pebalap saling berpapasan, pilihannya adalah Jorge Martin (Pramac Racing) yang berdiri Pol Espargaro (Tim Repsol Honda) memasuki Tikungan 8, sebagai rookie pindah ke lima besar. Pada akhir lap pertama, Bagnaia telah membuka keunggulan satu detik yang mengesankan atas Miller di urutan kedua, dengan Quartararo dan Marc Marquez (Tim Repsol Honda) tidak jauh di belakang pebalap Australia itu.

Di trek rumah mereka, Ducati satu-dua mulai memberi jarak antara mereka dan pemimpin Kejuaraan di lap berikutnya, sementara mereka mendapat uluran tangan dari rekan satelit mereka Martin ketika peluru Bologna tampak menggertak pemimpin Kejuaraan. Pembalap rookie itu telah melewati Marquez dan berusaha untuk mendapatkan dirinya di antara tempat podium di garis depan, tetapi Quartararo segera menyerang balik, mengambil garis dalam di Tikungan 4. Pertempuran untuk ketiga tidak berakhir di sana, dengan Martin dan Quartararo Saling menyalip lebih banyak di beberapa tikungan berikutnya, tetapi harapan bahwa ini akan berubah menjadi pertarungan panjang balapan dengan cepat padam ketika Martin kehilangan posisi terdepan di Tikungan 14, mengakhiri peluang podiumnya.

Sementara pertempuran itu berkecamuk, keunggulan Bagnaia di depan telah diperpanjang menjadi lebih dari 1,5 detik dengan 25 lap tersisa.
Seorang pemula membuat tandanya
Di luar podium, ada awal yang baik untuk Aleix Espargaro (Aprilia Racing Team Gresini) dan kedua Repsol Honda, tetapi mereka akan melihat Bastianini yang cepat merebut posisi di enam besar. Pada lap kelima, baik Pol dan Aleix Espargaro tidak berdaya untuk melawan saat GP-19 berusia dua tahun itu melewati mereka, sementara itu tidak butuh waktu lama untuk membuang Juara Dunia delapan kali Marquez saat ia mengatur posisinya.
Di depan, Miller membuat kemajuan untuk memimpin rekan setimnya, memotong dua persepuluh detik sebelum kesalahan besar membatalkan semua kerja kerasnya. Memasuki Tikungan 13, pebalap Australia itu berlari melebar dan keluar lintasan, diikuti Quartararo, untuk memberi Bagnaia keunggulan 2,45 detik yang mulai terlihat tak tergoyahkan. Itu menjadi lebih buruk bagi Miller, karena baru saja melewati titik tengah, Quartararo mendahuluinya dari dalam dirinya di Tikungan 6. Nomor 43 kemudian menerima peringatan batas lintasan, tetapi itu adalah masalah terkecilnya dengan pembalap tercepat balapan Bastinanini panas di tumitnya. Tampaknya hanya masalah waktu sebelum pembalap Avintia melewati rekan pabriknya, dan terbukti, mengambil P3 di Tikungan 13 pada lap ke-19.

Alex Rins membalap dengan baik saat pebalap Suzuki itu berjuang untuk masuk ke lima besar, tetapi harapan yang tersisa untuk naik podium pupus karena tersingkir dari pertarungan di Tikungan 1, bergabung dengan Iker Lecuona di pit setelah pebalap Tech3 itu juga jatuh sebelumnya.

Di depan, segalanya mulai dibumbui dengan baik, dengan keputusan Quartararo untuk memilih ban lunak menengah mulai membuahkan hasil, saat ia memotong keunggulan menjadi 1,5 detik. Kesenjangan itu terus menutup saat putaran terus berjalan sampai hanya ada dua persepuluh yang memisahkan pasangan ini saat kami memasuki pertarungan terakhir. Itu diatur untuk pertempuran ding dong lain satu minggu dari film thriller Aragon, tetapi tidak seperti terakhir kali, Quartararo tidak bisa cukup dekat untuk membuat gerakan pembunuh diperlukan, dan Bagnaia bertahan untuk kemenangan yang tak terlupakan lainnya, dengan Bastianini menyeberang di a nyaman ketiga di hari yang tak terlupakan untuk Italia.

Bagnaia kini telah mengumpulkan 50 poin dari dua balapan terakhirnya, yang berarti sekarang ada 48 poin antara dia dan Quartararo dalam perburuan gelar. Joan Mir melewati garis di urutan kelima, tetapi diturunkan satu posisi karena melebihi batas lintasan di lap terakhir, yang berarti dia finis di belakang Marquez dan Miller. Harapan tipis Mallorcan untuk mempertahankan gelar sekarang terlihat benar-benar berakhir setelah hari ini
Dalam pertarungan saudara kandung, Pol mengungguli kakak laki-laki Aleix Espargaro ke P7, sementara Brad Binder (Red Bull KTM Factory Racing) sekali lagi memamerkan keahliannya pada hari Minggu untuk finis di P9 setelah start dari urutan ke-17 di grid. Takaaki Nakagami (LCR Honda Idemitsu) melengkapi 10 besar dari Grand Prix San Marino.

Posisi 10 besar:

  1. Francesco Bagnaia (Tim Ducati Lenovo) 1: 32.422
  2. Fabio Quartararo (Monstar Energy Yamaha MotoGP) + 0,364
  3. Enea Bastianini (Avintia Esponsorama) + 4.789
  4. Marc Marquez (Tim Repsol Honda + 10.245
  5. Jack Miller (Tim Ducati Lenovo) + 10.469
  6. Joan Mir (Tim Suzuki Ecstar) + 10.325
  7. Pol Espargaro (Tim Repsol Honda) + 13.234
  8. Aleix Espargaro (Tim Balap Aprilia Gresini) + 15.698
  9. Brad Binder (Red Bull KTM Factory Racing) + 16.129
  10. Takaaki Nakagami (LCR Honda Idemitsu) + 18.519

#MotoGP.com

Pilih Honda Scoopy favoritmu disini!!!
About PapabikerZ 575 Articles
Seorang anak cucu Adam yang bergelut dengan rutinitas duniawi dan mencoba mendokumentasikan beberapa momennya lewat artikel di Wordpress

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan