Raih podium ketiga, Fabio Quartararo Tunda gelar juara dunia Bagnaia di GP Malaysia

Podium GP Malaysia 2022

Halo Bikerzzz…
Perebutan gelar Kejuaraan Dunia MotoGP ™ 2022 akan diputuskan pada akhir musim di Valencia, meskipun Francesco Bagnaia (Tim Ducati Lenovo) mengklaim kemenangan ketujuh yang luar biasa dari kampanye di Grand Prix PETRONAS Malaysia. Enea Bastianini (Gresini Racing MotoGP™) membuat Pecco dan Ducati berkeringat untuk finish di urutan kedua, dan upaya luar biasa dari Juara Dunia Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha MotoGP™) membuat pembalap Prancis itu mengklaim P3 untuk mempertahankan gelarnya.

Start Fantastis Bagnaia dan Quartararo
Hujan menahan untuk memulai balapan saat #MatchPointPecco meledak saat Bagnaia mendapat start yang memukau. Pembalap Italia itu naik dari Posisi 9 ke Posisi 2, Jorge Martin (Prima Pramac Racing) bertahan di Posisi 1 dari pole, Quartararo mendapat awal yang bagus dan Posisi 5 di Lap 1 setelah melewati rekan setimnya Franco Morbidelli, dengan Aleix Espargaro (Aprilia Racing) naik ke Posisi 9 pada pembukaan balapan. Bastianini, pebalap lain dalam bingkai gelar, berada di Posisi 3 di belakang Pecco.

Di akhir Lap 2, Martin unggul 0,8 detik dari Pecco. Bastianini berada tepat di belakang rekan setimnya di tahun 2023 di Posisi 3, Marc Marquez (Tim Repsol Honda) berjarak 0,7 detik dari Bastianini di Posisi 4, dengan Quartararo 0,6 detik lagi di Posisi 5. Sebuah kesalahan pada Lap 3 membuat Aleix Espargaro tergelincir dari P11 ke P14, saat pembalap Spanyol itu berjuang untuk memulai pertukaran awal.

Quartararo melewati Marc Marquez di awal Lap 5 saat Juara dunia delapan kali itu melebar di Tikungan 1. Sekarang, jarak yang harus dijembatani Quartararo dengan Bastianini dan saingan gelar Bagnaia adalah 2,4 detik, dengan kedua pembalap Italia itu sekarang berjarak 1,2 detik dari pemimpin balapan Jorge Martin.

Mendorong di depan, Lap 7 kemudian memunculkan drama besar bagi Martin. Pembalap Spanyol itu crash di Tikungan 5 dan apa hasilnya? Bagnaia memimpin. Seperti yang terjadi, dengan Pecco P1 dan Quartararo P3, jarak menuju Valencia akan menjadi 23 poin. Balapan berakhir, tetapi tidak cukup untuk menentukan gelar hari ini. Lebih jauh lagi, Bastianini masih menanjak di sepanjang punggung Pecco.

Quartararo berjarak 2,8 detik dari duo pemimpin tetapi memberi isyarat musik Jaws: seorang Italia yang mengendarai Mooney VR46 Racing Team Ducati mengintai di belakang. Pria itu adalah Marco Bezzecchi dan Rookie of the Year 2022 sedang mengisi daya. Jika Bezzecchi mengalahkan Quartararo dan Bagnaia memenangkan balapan, itu sudah cukup bagi Bagnaia untuk memenangkan gelar di Malaysia.

Momen besar dalam balapan kemudian datang. Tikungan 4, Lap 11. Bastainini unggul di bagian dalam, terlambat mengerem dan melewati Bagnaia untuk memimpin balapan. Quartararo masih Posisi 3, tertinggal 2,7 detik, dengan Bezzecchi sekarang hanya tertinggal 0,5 detik dari teman VR46 Academy-nya dan rival sesama Italia.

Tujuh putaran tersisa. Bastianini dan Pecco terkunci bersama, dengan Bezzecchi tepat di belakang Quartararo. Pecco pada tahap balapan ini terlihat memiliki kecepatan yang lebih baik dan di Tikungan 15, tepat sebelum waktu menunjukkan enam lap tersisa, Bagnaia memimpin lagi. Akankah Bastianini membalas? Kini kami kembali ke situasi beberapa lap sebelumnya. Jika Bezzecchi mengalahkan Quartararo, dan Pecco tetap P1, itu akan menjadi Juara Dunia Pecco. Semuanya dipertaruhkan di sini dan untuk menambah ketegangan yang gamblang, Quartararo mulai mengungguli duo Ducati di depan.

Lima lap terakhir. Jarak antara roda belakang Bastianini dengan ban depan Quartararo adalah 1,6 detik. Empat lap terakhir. Pecco memimpin dengan 0,4 detik, Bastianini 1,6 detik di depan Quartararo, dan Quartararo sekarang 1,3 detik di depan Bezzecchi. Harapan gelar Aleix Espargaro kini semakin menipis dengan lap, nomor 41 pada penampilan Grand Prix ke-300-nya adalah P11.

Tiga lap terakhir, situasinya tidak berubah. Dua lap tersisa, Quartararo sedikit lebih cepat dari para pemimpin tetapi jaraknya 1,5 detik di atas garis – tidak cukup untuk meningkatkan tekanan. Kabar baik bagi El Diablo adalah Bezzecchi tertinggal 2,4 detik.

Putaran terakhir di Malaysia. Pecco dan Bastianini tidak berpisah, pasti yang terakhir tidak akan bergerak pada tahap ini? Belokan 4 lewat – titik lewat sebelumnya – saat Belokan 9 muncul. Bastianini tidak bergerak tetapi itu sedikit dekat untuk kenyamanan. Namun, tidak ada hasil, Bagnaia tetap tenang dan mengambil bendera finish untuk menang di Sepang untuk memimpin 23 poin ke final musim di Valencia. Bastianini berjarak 0,2 detik dari kemenangan untuk finis di P2, dengan Quartararo melakukan pekerjaan yang fenomenal untuk mengakhiri balapan di mimbar agar masih memiliki peluang untuk mempertahankan mahkota MotoGP™-nya.

Pencetak poin di Malaysia
Upaya Bezzecchi ke podium tidak membuahkan hasil, tetapi Posisi 4 untuk pembalap Italia itu adalah pekerjaan fantastis lainnya yang dilakukan. Alex Rins (Tim Suzuki Ecstar) melengkapi lima besar, pemenang balapan GP Australia unggul 1,5 detik dari posisi keenam Jack Miller (Tim Ducati Lenovo) – pembalap Australia itu menghasilkan comeback yang bagus dari Posisi 14 di grid untuk membantu Ducati Tim Lenovo mengambil gelar Tim.

Marc Marquez mengakhiri balapan di Posisi 7, Brad Binder (Red Bull KTM Factory Racing) menempati urutan kedelapan, dengan Johann Zarco (Prima Pramac Racing) dan Aleix Espargaro (Aprilia Racing) melengkapi posisi 10 besar. Setelah penalti tiga detik, Franco Morbidelli (Monster Energy Yamaha MotoGP™) menyelesaikan Posisi 11 setelah kontak dilakukan dengan Espargaro di Tikungan 14, dengan Morbidelli juga menerima dua penalti Lap Panjang dalam balapan. Cal Crutchlow (WithU Yamaha RNF MotoGP™ Team), Miguel Oliveira (Red Bull KTM Factory Racing), Pol Espargaro (Repsol Honda Team) dan Raul Fernandez (Tech3 KTM Factory Racing) menjadi pencetak poin terakhir. Joan Mir (Team Suzuki Ecstar) – yang berhasil bergabung kembali –, Darryn Binder (WithU Yamaha RNF MotoGP™ Team), Fabio Di Giannantonio (Gresini Racing MotoGP™), dan Tetsuta Nagashima (LCR Honda Idemitsu) tersingkir bersama Martin, dengan Luca Marini (Mooney VR46 Racing Team) terpaksa berhenti balapan karena masalah teknis.

Jadi, setelah kembali secara ajaib ke Malaysia, kami menuju ke Valencia dengan perburuan gelar MotoGP™ masih tersisa di atas meja. Bagnaia vs Quartararo, Ducati vs Yamaha, Italia vs Prancis. Sampai jumpa di Sirkuit Ricardo Tormo.

Top 10:
1. Francesco Bagnaia (Ducati Lenovo Team) – 20 laps
2. Enea Bastianini (Gresini Racing MotoGP™) + 0.270
3. Fabio Quartararo (Monster Energy Yamaha MotoGP™) + 2.773
4. Marco Bezzecchi (Mooney VR46 Racing Team) + 5.446
5. Alex Rins (Team Suzuki Ecstar) + 11.923
6. Jack Miller (Ducati Lenovo Team) + 13.472
7. Marc Marquez (Repsol Honda Team) + 14.304
8. Brad Binder (Red Bull KTM Factory Racing) + 16.805
9. Johann Zarco (Prima Pramac Racing) + 18.358
10. Aleix Espargaro (Aprilia Racing) + 21.591

#MotoGP.com

Pilih Honda Scoopy favoritmu disini!!!
About PapabikerZ 578 Articles
Seorang anak cucu Adam yang bergelut dengan rutinitas duniawi dan mencoba mendokumentasikan beberapa momennya lewat artikel di Wordpress

Be the first to comment

Tinggalkan Balasan